SEMAKIN JAUH DENGAN TUHAN

Saya masih muda. Sebagai seorang manusia, saya juga kadangkala berasa lemah dan tidak tahan dengan ujian yang datang. Jiwa yang kental kadangkala luruh pada keadaan-keadaan tertentu. Rasulullah seorang yang berjiwa kental. Sekental Rasulullah pun, baginda tidak dapat lari daripada menghadapi emosi dan lumrah sebagai seorang manusia. Baginda menitiskan air mata apabila baginda kehilangan isteri tercinta. Baginda menjadi ‘tak menentu’ apabila menerima ‘tetamu tak diundang’ semasa berkhalwat di Gua Hira’. Maka disitu mengajar saya, sebagai manusia, kita mempunyai kelemahan dalam mengawal diri sendiri. Tidak semua keadaan kita mampu mengawal. Dalam keadaaan tertentu, kita berasa seperti hilang kawalan. Dan pada masa itulah perkataan yang sering kita ucap seperti: ‘boringnyee’, tension!!, bengang! Dan lain-lain.

Ketika itulah kita memerlukan tuhan. Kita perlukan Dia bagi membantu mencatur dan mengawal pergerakan kita. Apabila terasa diri hilang kawalan, kita memerlukan kawalan dari tuhan agar diri kita tidak tersasar dan terkeluar dari panduan. Apabila melihat keadaan golongan agama pun terjerumus ke lembah maksiat, itu sebenarnya bukan kerana mereka tidak beriman, tetapi mereka sebenarnya hilang kawalan diri sendiri dan Allah pula tidak mengawalnya. Punca mereka hilang kawalan bermula ketika diri seseorang di dalam keadaan luruh sepertimana perenggan di atas.

Persoalannya sekarang, benarkah Allah boleh mengawal kita? Jawapannya YA! Memang boleh! Tetapi hakikat dunia sekarang, tidak ramai yang Allah kawal mereka. Semakin ramai yang tidak dikawal Allah. Kerana apa? Kerana mereka tidak mahu Allah kawal mereka.

Inilah dia fenomena ‘semakin jauh dengan tuhan’. Kita sudah semakin jauh untuk bergantung harap pada tuhan. Perilaku kita pada hari ini semakin banyak yang membelakangi tuhan. Bagaimana mungkin Allah mahu mengawal kita sedangkan tiada apapun yang kita lakukan untuk Dia. Pemimpin yang ada hanya mempermain dan mempersenda tuhan. Ulama’ yang ada hanya berada pada jawatan dan pangkat. Ustaz ustazah yang ada hanyalah menjadikan status itu sebagai kerjaya. Kepada siapa lagi yang mahu diharapkan? Jangan berasa diri sudah ‘perfect’ apabila kita berjaya menjaga amalan kita. Silap haribulan, yang sentiasa menjaga amalan itulah yang tersasar dari landasannya. Banyak amal bukan jaminan mendapat tiket untuk masuk ke dalam list Hamba Allah yang diredhai.

Kembali pada topik ‘kawal’. Izinkan saya untuk menyorot kembali kisah-kisah riwayat dahulukala. Sebagai contoh dan bukti bahawa wujudnya kawalan daripada Allah. Yang terbaru, saya ingin menyebut bagaimana ‘canggih’nya Allah mengawal masjid iaitulah rumahNya semasa bencana air bah besar tsunami menimpa. Saya berpendapat, bukti ini adalah sanagt jelas bagi menyatakan bahwa ini adalah kawalan Allah! Allah mengawal air-air itu bergerak pada kawalanNya sahaja. Tsunami adalah ‘mesej’ jelas daripada Allah buat umat moden sekarang. Namun malang, ramai yang mudah lupa.

Nabi Musa dihanyutkan oleh Allah ‘dalam kawalan’ ketika krisis pembunuhan bayi lelaki ketika itu. Begitu juga Allah mengawal bahtera Nabi Nuh ‘dalam kawalan’ ketika dihanyutkan dalam bah. Begitu juga Nabi Adam yang ‘hilang kawalan’ semasa mula-mula mendarat di muka bumi, namun hakikatnya Nabi Adam berada dalam kawalan Allah sehinggalah baginda bertemu kembali dengan isterinya.

Mengapa tidak dikawal tuhan? Mudah! Kerana kita sudah lupa pada tuhan. Tuhan sudah tidak dijadikan yang pertama. Tuhan sudah tidak dijadikan tempat bergantung harap. Semuanya tidak kerana tuhan. Malah di dalam jemaah Islam sendiri pun, banyak ahli yang menidakkan tuhan. Mungkin sebab itulah jemaah Islam kini tidak dikawal oleh Allah. Semakin banyak fitnah yang diterima. Malah semakin kusut keadaannya. Ahli tidak lagi di didik untuk mengenal tuhan, tetapi lebih kepada di didik untuk membenci orang lain, di didik berhadapan peperangan ciptaan manusia seperti pilihanraya dan sebagainya.

Mungkin kerana fokus terlalu banyak menyebabkan kesemua matlamat yang digariskan tidak kesampaian. Lujnah yang ditubuhkan hanya sekadar membentuk sebuah organisasi tanpa sedikitpun memberi kekuatan pada jemaah. Malah di dalam organisasi itu, seringkali berlaku cakar mencakar, tidak puas hati, berkata belakang, mengkritik pimpinan dan sebagainya. Bagaimana tuhan mahu membantu jemaah seperti ini sedangkan ahli-ahli tidak disiplin? Bukan ahli sahaja, malah pimpinan sendiri pun tidak berdisiplin. Paling mudah, janji untuk mesyuarat atau ceramah 9.30pagi, tetapi 11 pagi masih ‘on the way’.....

Disiplin adalah satu langkah menuju kejayaan. Pelajar-pelajar yang cemerlang dalam peperiksaan adalah kerana mereka mendisiplinkan diri dengan sistematik. Masa belajar, rehat dan sebagainya diatur dengan teratur. Begitu juga disiplin dalam pemakaian.

Kita merintih dan menyesali atas apa yang berlaku. Tetapi untuk membuat perubahan, terasa amat payah sekali. Entah kenapa sifat ini berjaya masuk ke sanubari kita. Bila solat berjemaah, terasa malas untuk bercepat-cepat, sengaja membiarkan imam berada di rakaat terakhir supaya dapat menjadi masbuk. Baki rakaat yang kurang akan dlaksana dengan mood sendiri iaitu lebih segera dan lebih selesa. Namun, ini lebih baik berbanding sifat malas nak solat jemaah lansung yang melanda kebanyakan kita.

Ya Allah, zaman apa yang sedang engkau turunkan kepada kami ini? Kemanisan iman, ibadah, ukhwah semakin lama semakin susut dan pudar. Ya Allah, kembalikan kemanisan itu Ya Allah.....

Post a Comment

:: siMpLe-sHida :: said... October 29, 2009 at 12:50 AM

"Kerana sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan. Sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan. Maka apabila kamu telah selesai (dari sesuatu urusan),
kerjakanlah dengan sungguh-sungguh (urusan) yang lain.
Dan hanya kepada Tuhanmulah hendaknya kamu berharap."
(Al-Insyirah : 5-8)

ALLAH said in Al-Quraan..
“Dan janganlah kamu merasa lemah (dalam perjuangan mempertahan dan menegakkan Islam), dan janganlah kamu berdukacita (terhadap apa yang akan menimpa kamu), padahal kamulah orang-orang yang tertinggi (mengatasi musuh dengan mencapai kemenangan) jika kamu orang-orang yang (sungguh-sungguh) beriman”.
~salam juang!!!~
moga thabat n istiqamah..
(Al-Imran ayat 139

 
Top